Terima Rehab Jahitan?

,
Aneh. Ukuran ga salah. Waktu baru dijahit jelujur dan di pas sama Dian juga sudah ok. Tapi begitu jadi dan dicoba Dian lagi, rok dgn rempel satu di depan sebagai praktek ke-2 kursus jahit saya itu jadi kesempitan. "Berat badan kamu kayaknya naik lagi deh," ujar saya ke Dian. Dan Dian manyun.

from corbisYa, mungkin itu cuma cara ngeles saya yg ga mau disalahin krn hasil akhir jahitan jadi ga muat di badan Dian. Tapi sungguh, ga ada yg beda antara ukuran awal dan jahitan akhir, toh batas jahitan yg merupakan batas ukuran sudah diberi tanda (radder dgn kertas warna). Lagian, ukuran Dian saya ambil waktu bulan puasa, dan rok itu baru jadi sebulan lalu. Bisa aja kan, setelah lebaran Dian makan banyak sehingga tubuhnya jadi melar :P.

Setelah dinilai guru menjahit saya dan dapet nilai 'C' plus catatan 'jahitan akhir sudah cukup baik, banyak berlatih', maka mau ga mau saya mesti ngerombak rok itu biar bisa dipake sekolah Dian. Sayang klo ga dipake, krn saya belikan bahan khusus untuk rok itu drill abu-abu. Beruntung sisa bagian depan dan belakang rok itu msh cukup lebar, so saya pikir, tinggal menjahit 1cm dari jahitan awal.

Hanya ga semudah itu. Satu sisi ga ada msalah, tapi sisi satunya lagi sudah dipasang kantong. Mo dibongkar semua, repot bgt harus mendedel byk bagian jahitan. Padahal pertama masang kantong dan ban pinggang aja sulitnya minta ampun. Dibolak, dibalik itu rok dan saya muter otak. Akhirnya bisa juga diakalin, meski jahitan agak sedikit... mmm, acak2an hehe.

Dipas lagi sama Dian, cukup memuaskan. "Wah dapet 'A' nih. Jadi sekarang Bunda ga cuma bisa terima jahitan tapi juga rehab ya," puji Dian. Langsung saya jawab, "Cukup sekali deh!"

1 komentar:

  • 1:51 PM
    ary says:

    lagi buth tenaga jait nih mba . mau gak kerja di tempat ku?;-) salam kenal

Post a Comment

You can choose 'Name/URL' if not a blogspot member. Thanks for your comment.

 

Sharing about Online Business Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates