Gula Semut Aren

,
Diikutsertakan dalam pengerjaan video shooting proyeknya Suhu, Na seneng banget (baca postingan 'Pengisi Suara' di bawah :D). Krn, Na dapetin pengalaman dan ilmu baru. Apalagi kemaren Na diajak langsung ngeliat proses pengambilan gambarnya, yaitu ke salah satu sentra produksi gula semut aren di daerah Rangkasbitung Lebak. Sebenernya, selain di Rangkas, sentra produksi gula semut aren untuk wilayah Banten ada juga di daerah Malingping. Kata Suhu sih, di Malingping udah didata.

Setelah dapet ijin dari kantor, jam 12 siang Na, Suhu dan temennya yg bawa mobil meluncur ke wilayah selatan Banten. Sekitar satu setengah jam perjalanan, dan setelah tanya sana-sini, nyampelah kami ke tempat yg dituju. Ga pake prosedur ini itu, si bapak yg berwenang di Koperasi Sentra Produksi Gula Semut Aren membantu dan mempersilahkan kami mengambil gambar proses pembuatannya. Dari mulai penjemuran, penggilingan, penyaringan, pengeringan (pake oven) sampai pengemasan.

Banyak data yg mengejutkan bagi Na dari produksi gula semut aren ini. Terus terang Na baru tau ada gula semut aren :P. Ternyata hasilnya hanya dijual di supermarket dan untuk ekspor!. Salah satu supermarket yg pesan langsung adalah Hypermarket Giant dari Malaysia yg sedang ngembangin sayapnya di Indonesia. Untuk ekspor, kata si bapak, Jerman dan Jepang yg paling banyak pesan. Dan selama bulan puasa ini, permintaan meningkat.

Kenapa disebut gula semut?. Biasanya gula aren bentuknya spt setengah batok kelapa (cetakan). Trus gula aren tadi dihaluskan sampai butirannya lebih halus dari gula pasir. Klo diliat hasil akhirnya jadi kayak pasir rumah semut, makanya disebut 'gula semut'. Dan sebagai pemanis, gula semut aren ini lebih hygienis dan sehat dibanding gula tebu atau gula merah biasa (gula kelapa). Apalagi kadar airnya setelah pengeringan hanya tinggal 0,4%. Prosesnya dari mulai penyadapan nira (getah pohon aren), pemasakan sampai jadi gula aren sangat alami dan masih dilakukan secara tradisional. Soal rasa dan kualitas ga kalah kok. Lebih legit dan harumnya khas banget. Harum ini didapet dari saat penyadapan, nira dicampur dengan air remasan bunga pohon mara.

Setelah dirasa cukup gambar dan informasi yg didapet, kami langsung pamit dengan oleh2 gula semut aren tentunya hehe.. Ternyata hasilnya ada yg sudah dicampur jahe lho, jadi bisa langsung jadi minuman hangat getoh :D. Perjalanan pulang, kami ngambil jalur yg beda dari berangkat tadi. Klo berangkat dari arah Serang-Pandeglang-Rangkas, sedangkan pulang arah Rangkas-Petir-Serang. Jalur pulang lebih deket, tapi... jalannya 'indah' banget alias penuh lubang bin rusak. Biar ga terlalu capek, kami sering brenti, terutama klo ngeliat sesuatu yg menarik untuk dibeli. Na nyari alpukat, tapi ga dapet :(. Suhu mborong timun suri, temennya malah nyari nasi padang!!. Sekitar jam 16.00 WIB kami nyampe Serang dan Na mesti kembali ke kantor krn kerjaan dah nunggu.

Ada yg mau pesen gula semut aren? hehe..
btw, foto2 menyusul :P

1 komentar:

  • 12:23 PM
    boeding says:

    Menaqrik tuh..bisa di Info ga Rangkas bitungnya Dimana?, atau alamatnya??

Post a Comment

You can choose 'Name/URL' if not a blogspot member. Thanks for your comment.

 

Sharing about Online Business Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates